Dapur, Idea Dekorasi

Ada ‘Rumah’ Masing-Masing Elak Serabut, Susun Atur Ruang Dapur Ini Kemas

Rasa lega dan hilang ‘serabut’ mata apabila semua barang dapur termasuk rempah-ratus sudah mempunyai ‘rumah’ masing-masing. Ia adalah hasil susun atur semula oleh Sheila Marzuki yang mengambil masa 2 hari di sebahagian dapurnya merangkap ruang laundry, serta dalam kabinet. Hampir 80% bekas-bekas plastik dari Mr. DIY seperti rempah, bawang, tepung dan bijirin, dan terdapat juga yang dikitar semula.

Susun Atur Barangan Dapur Ikut ‘Rumah’ Masing-Masing

Sudut Persiapan Memasak

VIEW IN GALLERY

  • Tempat meletak pisau dari Daiso
  • Pelapik rak dari Mr. DIY
  • Rak putih jenama Variera dari IKEA
  • Dulang segiempat bersaiz kecil berharga RM 9+ dari Shopee

VIEW IN GALLERY

Memandangkan dia mempunyai kedai cetak, semua label stiker dicetak dan dipotongnya sendiri.

Ruang Bancuhan Air

VIEW IN GALLERY

  • Balang kaca tinggi (750 ml) berharga RM 13 dari Shopee. Asalnya adalah balang kuih
  • Rak dari IKEA

VIEW IN GALLERY

Ruang di atas tempat bancuhan dijadikan tempat simpanan stok.

VIEW IN GALLERY

Pantri 3 tingkat (didatangkan bersama kabinet) turut diletakkan lebihan stok atau stok baru.

VIEW IN GALLERY

  • Rak pokok, alat penggantung dan pelapik dari Mr. DIY
  • Pokok berpasu batu dari kedai Eco
  • Rak pinggan Nordic dari Shopee
  • Bekas hitam dari IKEA
  • Tempat meletak span dari Daiso

VIEW IN GALLERY

Tempat meletak cawan dari Kaison.

VIEW IN GALLERY

Perkakas ini dikeluarkan dari kabinet kerana ingin menggunakan ruang, lalu di-display.

  • Rak dari IKEA (bahagian As-Is)
  • Wallpaper dari Kaison

VIEW IN GALLERY

  • Word frame dari Mr. DIY
  • Pokok plastik dan bekas serbuk pencuci dari Kaison
  • Hanger dari kedai cenderahati barangan Inggeris
  • Dulang kayu dari Shopee

VIEW IN GALLERY

  • Alas meja dari Kaison
  • Rumput karpet dari Mr. DIY

VIEW IN GALLERY

VIEW IN GALLERY

  • Peti ais jenama Panasonic ECONAVI Inverter berharga dalam RM 1.9K
  • Tudung saji dari Kaison

Kerja yang agak meletihkan, tetapi apabila sudah selesai, puas hati.

Kredit: Sheila Marzuki