Pembinaan Ruang ‘Mengopi’ & Santai Bawah Rumah Dari Kayu Terbuang

Mohon share tanda suka

Melihat sahaja suasana dan pemandangan sebuah rumah kampung ini, pasti akan terimbau segala kenangan zaman kanak-kanak. Ini kerana pemiliknya sentiasa mencuba gaya hidup ringkas seperti masyarakat kampung zaman dahulu. Demi mengembalikan suasana tersebut, sebuah tempat ‘mengopi’, santai dan sarapan pagi diwujudkan di bawah rumah oleh pemilik kedai hiasan dalaman ‘Gudang Wallpaper’, Idhouse Wallpaper.

Mengambil masa 2 minggu untuk menyiapkannya seorang diri, ia hasil kutipan kayu-kayu terbuang dan tidak digunakan orang. Kayu terpakai dari badan lori lama pula dijadikan kaunter.

Hasil Binaan Ruang Kopi & Santai Guna Kayu Terbuang

VIEW IN GALLERY

Terletak di Jalan Wang Tepus, Jitra, Kedah di atas bukit kecil, sebelah kirinya dusun durian, kanannya sungai besar, belakangnya kebun getah dan hadapannya tanah kampung.

Lantai tidak disimenkan untuk mendapatkan suasana bawah rumah zaman dahulu.

VIEW IN GALLERY

Asalnya almari 3 tingkat, ia dipotong 2 untuk dijadikan kabinet bercermin.

VIEW IN GALLERY

VIEW IN GALLERY

VIEW IN GALLERY

VIEW IN GALLERY

VIEW IN GALLERY

VIEW IN GALLERY

Rumah tidak ada meja kopi, namun adanya ruang ini sudah cukup untuk mengembalikan nostalgia.

Kredit: Idhouse Wallpaper

Tags: #binaan ruang kopi dari kayu #idea bina ruang kopi #idea deko ruang kopi

Dekorasi Simple Rumah Pertama Apartment Selangorku Tema Grey, Hitam & Putih
Mohon share tanda sukaSaiz bukan penghalang untuk mendeko rumah, kerana rumah yang bersih
Dekorasi Rumah Kluster Semi-D Ini Guna Warna-Warna Tenang Dengan Elemen Gold
Mohon share tanda sukaTenang rasanya apabila pulang dari kerja, terlihat rumah yang kemas.
Bina Untuk Jadi Tempat Penginapan, Deko Rumah Pokok Ini Selesa Untuk Tetamu
Mohon share tanda sukaRumah pokok walaupun kecil, ia selesa untuk didiami. Oleh itu,
Sukar Nak Gayakan, Ini Idea & Tips Dekorasi Ruang Hallway Atau Landing Tangga
Mohon share tanda sukaRumah dipecahkan kepada zon yang ditetapkan, ruang tamu, ruang makan,

Comments are closed.