Deko Kuarters Guru Berkonsepkan Farmhouse. Hasil Cantik & Mengagumkan!

Mohon share tanda suka

Apabila rumah kuarters yang sudah berusia hampir 30 tahun didekorasi, hasilnya boleh mengejutkan anda. Untuk memahami maksud ini, lihat dekorasi kuarters guru dengan 3 buah bilik, sebuah bilik air dan sebuah tandas yang dikongsikan ini. Hasil dari sering menonton saluran HGTV, deko kuarters yang diduduki oleh Suzaitul Adwini ini bertukar kepada konsep farmhouse, inspirasi design melalui┬árancangan TV ‘Fixer Upper’ yang dikendalikan oleh pasangan Joanna dan Chip Gaines.

Daripada situ, terhasil deko farmhouse yang melibatkan ruang tamu, ruang makan, bilik tidur dan ruang dapur rumah kuartersnya. Hampir keseluruhan barangan rumahnya di-DIY sahaja untuk menjimatkan kos. Masa mendeko yang diambil pula adalah hampir setahun. Walaupun melalui progress yang lambat, tetapi hasilnya begitu cantik dan mengagumkan!

VIEW IN GALLERY

  • Penyangkut beg dari Shopee. Cari ‘rustic hook’
  • Pokok eucalyptus dari kedai PISB

Hasil DIY:

– Menggunakan plywood bersaiz 3 mm untuk dinding, kain sarung kusyen dari IKEA dan distapler. Bukakan sedikit ruang untuk masukkan fiber (diambil dari mana-mana bantal) dan staplerkan lubang lebih awal. Letakkan atas bangku menjadi kusyen

– Penggantung topi keledar dan kunci

– Bangku (design dan pasang sendiri) menggunakan MDF board

VIEW IN GALLERY

Lampu stand dan bakul dari IKEA.

Hasil DIY:

– Corak shiplap pada dinding menggunakan marker pen

– Faux fireplace (design sendiri) menggunakan MDF board dan plywood

– Frame atas fireplace

VIEW IN GALLERY

VIEW IN GALLERY

VIEW IN GALLERY

VIEW IN GALLERY

Set meja makan sudah sedia ada dalam kuarters.

  • Table runner dan langsir dari IKEA
  • Frame dari Kaison

VIEW IN GALLERY

Bakul rotan berharga RM 50+ dari Kaison.

VIEW IN GALLERY

Rak dari IKEA.

VIEW IN GALLERY

VIEW IN GALLERY

Hasil DIY:

– Lampu gantung (boleh dicas atau gunakan tenaga solar) menggunakan mentol dan pasu (di-spray hitam) dari Mr. DIY dan tali guni dari kedai Eco

Semoga memberi inspirasi!

Kredit: Suzaitul Adwini