Rupa Rumah Usia 20 Tahun Yang Kekalkan Perabot & Dekorasi. Klasik Betul!

Jika diberi pilihan, pasti ramai yang akan memilih rumah kampung berbanding rumah di bandar kerana suasanya yang menenangkan. Apatah lagi kalau melihatkan hiasan dalaman ruangnya yang begitu klasik, sesuai dengan suasananya. Begitu juga dengan rumah milik ibu bapa Farah Hana yang sudah berusia 20 tahun ini. Susun atur yang menarik dan kemas ini sudah semestinya idea daripada ibu bapanya sendiri. Cerita Farah, sejak dirinya kecil lagi, ibunya iaitu Puan Faezah sangat gemar mengubah susun atur perabotnya dalam tempoh 3 atau 6 bulan sekali. Maka, ‘bergotong-royonglah’ mereka satu keluarga mendekorasi ruang rumah mengikut citarasa ibunya. Tabiat ini sudah ‘melekat’ dari zaman mereka menetap di kuarters, rumah pusaka kayu arwah datuknya sehingga ke rumah kini.

VIEW IN GALLERY

Mengenai perabot pula, terdapat perabot yang sudah berusia lebih tua daripada usia rumah ini sendiri. Ini kerana Puan Faezah mula mengumpulnya sedikit demi sedikit sejak usia muda. Selain itu, terdapat juga perabot yang didapatkannya dari kedai perabot hotel secondhand.

Apabila Puan Faezah sudah berminat dengan sesuatu perabot, dia akan menggunakannya tanpa menukar baharu. Contohnya langsir rumah ini yang sudah 10 tahun tidak berganti.

VIEW IN GALLERY

VIEW IN GALLERY

Melihatkan cara ibunya itu, Farah telah belajar 2 perkara iaitu:

  1. Menyusun atur perabot dalam beberapa bulan sekali bukan sahaja dapat menukar suasana dalam rumah tetapi dapat juga menyegarkan minda ahli keluarga dan penghuni rumah
  2. Tidak semestinya perlu membeli perabot baru setiap kali berpindah rumah. Manfaatkan peralatan yang ada, dan ubahsuainya jika inginkan rupa yang baru

VIEW IN GALLERY

 

VIEW IN GALLERY

Kredit: Farah Hana