Idea Dekorasi, Idea Kreatif, Ubahsuai

Transformasi Deko Perpustakaan Sekolah Bertemakan Farmhouse & Kotej Moden

Mohon share tanda suka

Seorang guru bernama Suzaitul Adwini bersama guru-guru yang lain telah melakukan proses renovasi untuk mentransformasikan perpustakaan sekolah mereka. Mengambil masa hampir 2 bulan, dekorasi perpustakaan yang terbahagi kepada 2 buah bilik ini bertemakan farmhouse dan kotej moden dengan warna tema yang berlainan.

Sebelum Transformasi

VIEW IN GALLERY

VIEW IN GALLERY

VIEW IN GALLERY

Hasil Dekorasi Perpustakaan Bertemakan Farmhouse Dan Kotej Moden Selepas Transformasi

Bilik Utama Dengan Warna Tema Biru Dan Putih

VIEW IN GALLERY

Berkeluasan 1300 sqft.

Lampu gantung di-DIY sendiri.

VIEW IN GALLERY

Kos untuk karpet adalah RM 1300.

VIEW IN GALLERY

Wreath di-DIY sendiri.

VIEW IN GALLERY

Rak buku dari IKEA.

VIEW IN GALLERY

Alas meja dan bekas teh, gula dan kopi dari Shopee.

Rak di-DIY sendiri.

Bilik Ke-2 Dengan Warna Tema Putih, Hijau Kiwi Dan Natural Brown

VIEW IN GALLERY

Lantai menggunakan tikar getah biasa.

Langsir jenama Hannalill berharga RM 69 dan pokok hidup (atas meja) dari IKEA.

VIEW IN GALLERY

Penyangkut rak dan lampu dari Shopee.

Kayu papan tanda dari kedai Eco. Frame menggunakan bahagian belakangnya. Font tulisannya pula adalah Skinny, diambil dari Font Meme.

Rak dinding dari kayu pine di-DIY sendiri.

VIEW IN GALLERY

Alas meja plastik berharga RM 4.90 – RM 5.90, kain linen (awning) dan spider lamp dari Shopee.

VIEW IN GALLERY

Awning adalah hasil pertukangan sendiri. Rangka/frame dibuat dari kayu spin, kemudian diletakkan kain linen.

Shiplap menggunakan MDF board manakala garisan menggunakan marker pen Sharpie.

Tempat Rehat Guru

VIEW IN GALLERY

VIEW IN GALLERY

Dekorasi dinding dari Shopee kecuali cermin berharga RM 37 dari Mr. DIY.

Pantri Guru

VIEW IN GALLERY

Jam dari Mr. DIY.

Ruang Bergambar Murid Dan Guru

VIEW IN GALLERY

Rustic hook dan lampu dari Shopee.

Pastinya ia memberi keselesaan kepada anak-anak murid agar budaya ‘membaca amalan mulia’ dapat terus dipelihara.

Kredit: Suzaitul Adwini