Wanita Ini Kongsi Kisah Di Sebalik Pembinaan Rumah Kampung Bawah RM 80K

Mohon share tanda suka

Rumah kampung yang anda lihat di bawah ini telah dibina semula daripada ‘kosong’ yang asalnya terletak rumah kampung jenis lama dengan kos bawah RM 80K, secara umumnya. Pemiliknya iaitu Zuraidah Zainul Abidin berkongsi kisah di sebalik pembinaan rumah kampung yang diberi nama ‘Teratak Youhana Aeysha’ dengan kos yang sangat rendah ini.

Antara faktornya adalah:

  1. Pembinaan rumah diuruskan sendiri oleh mereka dari pembelian barangan, membuat lukisan pelan lantai, mencari tukang dan ‘supervise’ di tapak binaan
  2. Penggunaan barang-barang terpakai malahan terdapat barangan yang percuma. Jadi, banyak kos sudah dipotong di bahagian itu
  3. Pemotongan kos pada ‘finishing’

VIEW IN GALLERY

VIEW IN GALLERY

VIEW IN GALLERY

Apa yang telah dilihatnya ketika dia berkongsi proses pembinaan rumah ini, ada yang menyangka mereka ingin ‘memancing’ rezeki memandangkan suaminya ialah orang architecture, dan mahu mendapatkan klien untuk suaminya. Namun, cerita sebenarnya adalah, pada awalnya suaminya melarang untuk dia membuat ‘posting’ tentang rumah ini disebabkan pengalaman pahitnya.

Tetapi, tujuan dirinya memuatnaik ‘posting’ ini adalah atas niat untuk membuka minda dan mata ramai orang untuk menyedari hakikat bahawa untuk membina sebuah rumah sebenarnya mudah apabila kita menemui ‘jalan’ yang betul.

VIEW IN GALLERY

VIEW IN GALLERY

VIEW IN GALLERY

Akhirnya, suaminya memahami niatnya itu dan kesan dari perkongsian tersebut telah membuka luas pintu rezeki mereka, dan membuatkan hidup mereka berubah 360 darjah. Baginya, bunyinya seperti keterlaluan tetapi ini adalah kisah benar.

VIEW IN GALLERY

VIEW IN GALLERY

Apa yang penting adalah mereka sudah membuktikan bahawa nak membina rumah tidak semestinya perlu mempunyai seguni wang di dalam tangan. Ia juga membuktikan bahawa nak membina rumah kayu ini bukanlah semahal seperti yang diperkatakan kebanyakan orang. Tips utama untuk mencapainya adalah membuat ‘homework’ yang lebih.

Kredit: Zuraidah Zainul Abidin