Idea Dekorasi, Ruang Tamu, Ubahsuai

Bertahun Tak Dapat Ziarah, Terhasil Projek Ubahsuai Ruang Tamu Rumah Mentua

Mohon share tanda suka

Gara-gara Covid, sudah bertahun kita tidak dapat menziarahi rumah kedua orang tua, begitu juga dengan seorang wanita ini iaitu Leen Hamdan. Apabila berpeluang untuk pulang, sebuah projek pengubahsuaian ruang tamu dilakukan di dalam rumah arwah ibu dan bapa mentuanya. Bersama seorang adik ipar, Alynn Abu, mereka menyerikan kembali ruangan ini.

Sebelum dan Semasa Proses Ubahsuai Ruang Tamu

VIEW IN GALLERY

Ceritanya, banyak barang yang sudah lama ditinggalkan telah rosak. Jadi, mereka perlahan-lahan mengemas, mengasingkan, mengalih susun atur dan mengumpul semua barang lama yang berharga pembelian arwah mentuanya suatu masa dahulu. Mana-mana barang yang tidak diperlukan, disimpan.

VIEW IN GALLERY

Anak-anak saudaranya turut mengerah tenaga menurunkan langsir yang hampir mereput dan mengikis cat yang sudah tertanggal.

VIEW IN GALLERY

Ruang bawah ini merupakan ruang tamu tambahan. Rumah kayu yang asal sudah beranai disebabkan lama tidak diduduki. Untuk keselamatan, rumah asal tidak digunakan, sebaliknya rumah bawah dahulu dibuat secara beransur-ansur.

VIEW IN GALLERY

Cat berwarna Lite Grey.

VIEW IN GALLERY

Banyak pinggan mangkuk lama yang hilang. Yang masih tinggal, disusun di dalam almari yang dicat warna hitam.

Kerusi kayu lama dicat warna putih. Gosok dahulu dengan kertas pasir.

VIEW IN GALLERY

Tikar getah digantikan dengan yang baru.

Kain langsir jenis jersey dijahit sendiri.

Hasil Dekorasi Ruang Tamu Selepas Ubahsuai

VIEW IN GALLERY

Segala barang berharga arwah mentuanya diletakkan di ruang ini.

Sarung kusyen bercorak klasik moden berharga RM 59.89 dari Shopee.

VIEW IN GALLERY

Di bawah meja adalah pengukur kelapa arwah ibunya.

VIEW IN GALLERY

Susun atur perabot pada permulaannya sebelum dialihkan ke tempat lain.

VIEW IN GALLERY

Tangga dicat dan stiker bercorak ala jubin dari kedai Eco.

Pintu ke rumah atas dikunci supaya anak-anak tidak menaikinya.

Daripada suasana suram, kini lebih ceria.

Kredit: Leen Hamdan

Related Posts