Lihat Bagaimana Kreatifnya Ruang Dapur Oleh Wanita Ini

Siapa sangka surirumah ini merupakan seorang yang begitu kreatif? Sedang orang lain kebiasaannya akan membuang barangan yang sudah tidak digunakan, Norpadilah Afandi bijak mengubahsuai barangan itu kepada fungsi yang lain. Dia mengitar semula barang-barang seperti tingkap lama dan daun pintu kabinet untuk dijadikan sebagai hiasan pada dinding untuk ruang dapurnya. Selain itu, dia juga berbakat dalam DIY kerana kebanyakan barang dapur seperti kabinet, meja, rak, bekas bawang dan bekas-bekas simpanan lain adalah hasil tangannya sendiri. Walaupun hanya sebuah dapur kampung tetapi oleh kerana kreativitinya itu, ia seolah-olah berada dalam suasana ruang yang berkonsepkan gaya classic english. Cara Puan Norpadilah ini mendekorasi dapurnya perlu dicontohi kerana ia bukan sahaja menjimatkan kos, tetapi juga mengelakkan kita daripada melakukan pembaziran dengan membuang barang-barang yang masih boleh digunakan.

VIEW IN GALLERY

Kabinet putih itu asalnya merupakan kabinet kasut dan berwarna hitam. Tuan rumah mengecatnya semula dengan warna putih untuk dijadikan kabinet dapur. Ia boleh didapati di kedai perabot berharga RM 100++. Cat kabinet menggunakan cat minyak berharga RM 18 – RM 20 untuk 1 liter. Tetapi tuan rumah mencadangkan untuk memakai cat jenama Dulux jenis water-based yang lebih baik.

VIEW IN GALLERY

Kabinet di bawah dapur pula dibuat sendiri menggunakan konsep barn door.

VIEW IN GALLERY

  • Bekas telur diDIY dari dulang hantaran dan hiasan di belakangnya adalah dari tingkap lama
  • Bekas-bekas rempah menggunakan bekas terpakai manakala raknya sama seperti kabinet dapur di sebelah
  • Frame hijau dari Romantika

VIEW IN GALLERY

VIEW IN GALLERY

Laci lama digabungkan dengan kaki sebuah pasu untuk dijadikan rak simpanan bahan masakan.

VIEW IN GALLERY

  • Tuan rumah menjumpai daun pintu kabinet kasut ini di tempat pelupusan sampah dan terus dijadikan hiasan dinding dapur
  • Hiasan dulang dan kotak tanaman pokok diDIY dari kayu dan papan pallet
  • Cermin dari kedai perabot
  • Wallpaper bercorak batu-bata dari Eco Shop

VIEW IN GALLERY

Hiasan dinding diDIY menggunakan papan terbuang dan frame dari kayu. Ayat di papan ditulis dengan pen paint marker.

Kredit: Norpadilah Binti Afandi

Scroll to Top