Selepas Setahun Berpindah, Baru Dapat Deko Rumah Ikut Citarasa Sendiri

Mohon share tanda suka

Terdapat banyak sebab kita tidak dapat berbuat apa-apa dekorasi pada rumah sejurus berpindah masuk. Sama juga dengan kes Iza Musa kerana perlu menunggu pemaju menyelesaikan kerosakan pada rumahnya. Selepas setahun berpindah, baru dia berpeluang mendeko rumah mengikut citarasa sendiri. Wainscoting dan diamond mirror adalah kehendaknya tetapi suaminya menyukai deko yang simple sahaja. Demi mendapatkan deko idaman, selama setahun juga dia memujuk suaminya.

Asalnya, deko ingin dilakukannya sendiri sahaja tetapi memandangkan suaminya mengetahui dia tidak mempunyai kemahiran, akhirnya dia menggunakan khidmat Interior Designer dan segala keputusan diserahkan kepada isterinya, dan warna cat ditetapkan selepas 4 hari kerja dijalankan. Selama seminggu ID membuat kerja, suaminya berasa rumah kelihatan sempit tetapi setelah menyusun atur perabot, masalah itu selesai. Hasil akhirnya berjaya memuaskan hati Iza dan suaminya. Inilah deko hasil setahun membuat rujukan dan mengambil idea dari Pinterest.

SEBELUM

VIEW IN GALLERY

VIEW IN GALLERY

Lebar dinding adalah 23 kaki dan menggunakan kayu nyatoh.

Kos wainscoting, diamond mirror, plaster, siling plaster dan cat adalah RM 11K.

VIEW IN GALLERY

Cat menggunakan jenama Jotun Majestic warna Jazz Grey. Kos cermin pula adalah RM 3800 untuk saiz 7′ x 5′.

SELEPAS

VIEW IN GALLERY

Wingchair dari IKEA dan sofa dari Fella Design. Bunga orkid pula dari Nilai 3 yang digubah sendiri.

VIEW IN GALLERY

VIEW IN GALLERY

VIEW IN GALLERY

VIEW IN GALLERY

Pembahagi dibuat bersama kabinet dapur, satu tiang berharga RM 250. Meja makan pula berharga RMĀ 2300 dari kedai perabot, Kota Damansara.

VIEW IN GALLERY

Aksesori lilin dari SSF Palm Mall Seremban.

VIEW IN GALLERY

Kabinet dari SSF Nilai.

Dekorasi ini perlu dibuat secara beransur-ansur kerana jika buat semua sekaligus, otak boleh menjadi tepu dan idea pun tersekat. Boleh contohi tuan rumah ini dalam kesabarannya mendapatkan deko rumah yang diidamkan.

Kredit: Iza Musa

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *