Bilik Tidur

Wajib Asingkan Tempat Tidur Anak, Ibu Ini Kongsi Pengalaman Peribadinya

Mohon share tanda suka

Nampak mudah, tetapi kita wajib mengasingkan tempat tidur anak. Ini adalah pengalaman peribadi seorang ibu apabila dia mengasingkan tempat tidur anaknya yang berumur 3 tahun. Jika dimulakan lebih awal, lebih baik.

Pengalaman Ibu Asingkan Tempat Tidur Anak

VIEW IN GALLERY

1. Anak juga mahukan bilik tidur yang cantik, wangi dan bersih. Jadi, boleh mulakan dengan membeli cadar yang disukainya agar dia berasa gembira hendak tidur

Cadar berharga RM 55 – RM 88 dari Shopee.

VIEW IN GALLERY

VIEW IN GALLERY

2. Anak menjadi lebih bertanggungjawab. Dia tahu itu adalah biliknya jadi sekiranya mainan bersepah, si ibu akan memintanya untuk kemaskan

3. Sebelum ini, anak bermain di merata-rata tempat. Selepas mengasingkan bilik, si ibu meletakkan mainan dalam bilik anak. Jika dia membawanya keluar, si ibu akan memintanya untuk membawa masuk semula ke dalam bilik. Jadi jika bersepah, hanya dalam biliknya, bukan satu rumah

VIEW IN GALLERY

VIEW IN GALLERY

4. Dalam biliknya terdapat pakaian dan lampin. Setiap kali selepas mandi, automatik anak akan memasuki bilik dan mengambil mereka di rak. Ini kerana dia sudah mengetahui bahawa semua barangnya berada di dalam bilik. Secara tidak langsung, dia menghafal di mana barangan tersebut

VIEW IN GALLERY

5. Sewaktu tidur petang, si ibu akan membawa anak ke biliknya sendiri dan menidurkannya

6. Waktu malam, si ibu akan menemaninya sambil menutup lampu sehingga dia tidur. Lama-kelamaan, anak sudah boleh memasuki biliknya sendiri dan terus tidur tanpa memerlukan peneman

VIEW IN GALLERY

Sememangnya sukar tetapi ibu bapa pasti boleh. Yang penting, perlu tegas.

Kredit: @Shahirahzai