Idea Dekorasi, Idea Kreatif, Ruang Tamu

Tukar Tema Farmhouse, Wanita Ini DIY Sendiri Deko Ruang Tamu

Untung menjadi seorang yang berbakat dalam menghasilkan pelbagai seni dekorasi rumah yang kreatif. Tambahan pula jika dilakukan tanpa bantuan sesiapa pun. Pernyataan ini tepat menggambarkan Norpadilah Binti Afandi yang telah mengubah tema ruang tamu rumahnya daripada pumpkin kepada farmhouse rustic. Perubahan yang mengambil masa selama hampir 2 tahun itu adalah kerana hampir semua barang deko dalam rumahnya diDIY oleh Puan Norpadilah sendiri iaitu antaranya:
– Dinding batu dibuat corak shiplap menggunakan pen marker Sharpie untuk lebih jimat
– Kotak meja kopi dari kayu pallet untuk menyimpan permainan anak
– Meja console dari kayu pallet
– Rak dari laci terpakai
– Kotak peti dari kayu pallet
– Hiasan-hiasan dinding dari tingkap lama, frame gambar lama dan daun pintu terpakai
Belanja hanya digunakan untuk membeli langsir, cat, kayu batang penyapu sebagai rod langsir dari kedai hardware, besi L bracket dari kedai Eco, bantal-bantal dan karpet. Walaupun memakan masa dan tenaga yang banyak, namun hasilnya sangat memuaskan hati, lebih-lebih lagi apabila menggunakan bajet yang sangat rendah kerana lebih mengutamakan barang-barang terpakai.
Dinding dicat putih terlebih dulu menggunakan cat jenama Seamaster Offwhite. Kemudian, buat garisan yang berjarak 5.5 inci dan gunakan pembaris timbang air untuk garisan lebih lurus. Langsir berharga RM 39.20 dari Lazada.
DIY rak dari laci terpakai.
DIY bakul simpanan dari kotak terpakai dan tali kapal. Tali kapal ini bersaiz sederhana yang berharga RM 28 sekilo dari kedai hardware. Kain putih itu pula merupakan thermal blanket yang terdapat di Shopee.
DIY kotak peti dari kayu pallet. Pintu terbuang itu dicuci dan dicat semula untuk dijadikan hiasan rumah kerana tuan rumah sukakan ‘rustic look’ pada tombol pintu itu.
Hasil DIY dari daun tingkap lama, kerusi kayu dan karangan bunga.
Basikal lama dan rosak diDIY untuk dijadikan hiasan dinding.
Ruang tamu yang terkini
Sofa itu pada asalnya telah dibuang oleh pemilik sebelumnya tapi telah dibaikpulih oleh Puan Norpadilah. Karpet berharga RM 50 dari kedai bundle.
Kredit: Norpadilah Binti Afandi